Kabupaten OKU siaga karhutla pada musim kemarau

Baturaja – Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan menetapkan status siaga kebakaran hutan dan lahan (karhutla) menghadapi musim kemarau panjang tahun ini.

Manager Pusdalops Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) OKU Gunalfi di Baturaja, Rabu mengatakan bahwa musim kemarau panjang diprediksi terjadi dimulai pada periode Maret 2023.

“Bahkan, musim kemarau tahun 2023 ini berdasarkan prediksi BMKG sedikit cukup ekstrem yang disebabkan indeks El Nino mengalami peningkatan,” katanya.

Oleh sebab itu, pihaknya telah menerbitkan Surat Keputusan Bupati OKU tentang siaga darurat bencana kabut asap akibat pembakaran hutan secara liar oleh oknum masyarakat yang tidak bertanggung jawab.

Selain itu, Pemkab OKU juga membentuk satgas tingkat kabupaten hingga desa agar peristiwa karhutla dapat ditanggulangi sedini mungkin.

“Yang terpenting masyarakat terus kami ingatkan agar tidak membuka lahan dengan cara dibakar karena sangat berpotensi menimbulkan kabut asap karhutla,” tegasnya.

Berdasarkan hasil pemetaan, kata dia, di Kabupaten OKU terdapat tujuh kecamatan yang dipetakan sebagai daerah rawan karhutla.

Tujuh kecamatan itu meliputi Kecamatan Ulu Ogan, Pengandonan, Muara Jaya, Semidang Aji, Lengkiti, Sosoh Buay Rayap dan Kecamatan Lubuk Batang.

Daerah-daerah ini dipetakan rawan terjadi karhutla karena masih banyak lahan pertanian dan perkebunan milik masyarakat yang mudah terbakar saat musim kemarau panjang.

“Untuk itu sosialisasi tentang larangan membakar hutan untuk membuka lahan pertanian terus kami lakukan sebagai upaya pencegahan dini bencana kabut asap di Kabupaten OKU,” ujarnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sumber : antarsumsel.com

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*