Masih Tutup Mulut, Polda Sumsel Tangkap Paman Diduga Pelaku Asusila 2 Keponakan di OKI

PALEMBANG – RO (20), terduga pelaku asusila terhadap dua bocah berusian 3 tahun dan 7 tahun berhasil diamankan oleh Polda Sumsel.

Pelaku ini merupakan paman dari kedua korban, ia ditangkap saat berada di kediamannya di Kecamatan Pangkalan Lampam, Kabupaten OKI, Sumsel Rabu (12/10/2021) petang.

Kasubdit 4 Renakta Ditreskrimum Polda Sumsel, Kompol Masnoni mengatakan RO masih enggan mengakui perbuatannya.

Namun Polda Sumsel terus meminta keterangan pelaku mengacu terhadap bukti-bukti yang sudah ada.

Dijelaskannya, sejauh ini petugas sudah meminta keterangan namun baru sebatas lisan dari kedua korban yang masih kecil tersebut.

Petugas ingin menggali informasi lebih dalam prihal tindakan dugaan asusila yang dilakukan pelaku terhadap kedua keponakannya itu.

“Kita juga sedang menunggu hasil visum dari kedua korban yang hasilnya baru akan keluar beberapa hari lagi,” katanya, Kamis (14/10/2021).

Untuk saat ini, kedua korban dan ibunya untuk sementara waktu telah ditempatkan di Save House (rumah aman) dengan tujuan selain mempermudah proses penyidikan juga dapat menjaga keamanan dari keluarga tersebut.

“Tentu kita siapkan psikiater atau psikolog yang diharapkan bisa dapat menggali lebih dalam lagi terkait informasi dari kedua korban yang masih anak-anak itu,” jelasnya.

Berdasarkan penyelidikan awal, korban diduga telah diancam agar tidak melaporkan tindakan asusila yang sudah dialaminya.

Hal itu juga menimbulkan trauma dibenak dua kakak beradik tersebut.

Atas perbuatan itu, RO terancam dijerat dengan pasal Pasal 82 ayat 2 jo Pasa 76 hurup e UU RI Nomor 17 tahun 2016 penetapan Perpu Nomor 1 tahun 2016 perubahan kedua atas UU RI Nomor 23 tahun 2020 tentang perlindungan anak.
Dengan ancaman hukuman paling singkat 5 tahun paling lama 15 tahun dan denda Rp.5 miliar.

“Setelah mendapat perbuatan asusila, korban diduga mendapat ancaman dengan cara dicubit agar tidak memberitahukan hal tersebut ke orang tua korban,” ungkap Masnoni.

Diberitakan sebelumnya, dua orang bocah bersaudara berusia 3 tahun dan 7 tahun, di Kecamatan Pangkalan Lampam Kabupaten OKI Sumsel diduga menjadi korban asusila.

Mirisnya, pelaku asusila yakni RO (20) pamannya sendiri yang tak lain adalah adik kandung dari ayah korban.

Tak terima dengan tindakan tidak senonoh oleh adiknya sendiri, DN (27) ibu korban melaporkan perbuatan asusila tersebut ke Polda Sumsel, Selasa (12/10/2021).

DN menerangkan, semula ia hanya tahu putri pertamanya yang berusia 7 tahun sudah jadi korban.
Namun setelah dilakukan pemeriksaan ke puskesmas setempat, barulah diketahui putri bungsunya yang masih 3 tahun juga mengalami tindakan serupa berdasarkan hasil pemeriksaan medis.

Diketahui, kedua korban yang merupakan kakak beradik tinggal bersama ibu, ayah, nenek dan pelaku di sebuah rumah yang juga diduga menjadi lokasi tindakan asusila oleh terduga pelaku di Kecamatan Pangkalan Lampam Kabupaten OKI Sumsel.

“Saya tahu hal ini dari pengakuan anak pertama saya kalau R yang melakukannnya,” katanya.

 

sumber : sripo.com

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*